Bank Sentral Jepang Pertahankan Suku Bunga Negatif

193
jepang

(Vibiznews – Economy) – Bank sentral Jepang mengumumkan kebijakan terbarunya untuk mempertahankan suku bunga negatif dan target imbal hasil 0 persen hari Kamis (21/7).

Dewan Kebijakan Bank of Japan memutuskan mempertahankan target -0,1% untuk suku bunga jangka pendek utamanya.

Japan Interest Rate

Untuk imbal hasil obligasi 10-tahun ditargetkan sekitar 0% dan memperkirakan inflasi akan menembus target 2 persen sebelum jatuh kembali pada tahun fiskal berikutnya.

BOJ juga memangkas perkiraan pertumbuhan PDB 2022 menjadi 2,4% dari 2,9% yang dibuat pada bulan April.

Pemangkasan PDB sebagai perlambatan ekonomi luar negeri dan masalah rantai pasokan yang terus-menerus karena perang berkepanjangan di Ukraina.

Bank akan terus membeli obligasi pemerintah Jepang dalam jumlah yang diperlukan tanpa menetapkan batas atas sehingga imbal hasil JGB 10-tahun akan tetap sekitar nol persen.

Bank juga akan membeli JGB 10-tahun pada 0,25 persen setiap hari kerja melalui operasi pembelian dengan suku bunga tetap, kecuali jika kemungkinan besar tidak ada penawaran yang akan diajukan.

Bank memperkirakan harga konsumen kurang makanan segar, naik 2,3 persen di TA 2022, bukan 1,9 persen yang diperkirakan di April.

Di FY2023, inflasi terlihat sebesar 1,4 persen, naik dari sebelumnya 1,1 persen. Demikian pula, proyeksi untuk TA 2024 dinaikkan menjadi 1,3 persen dari 1,1 persen.

Prospek PDB riil untuk tahun fiskal 2022 diturunkan menjadi 2,4 persen dari 2,9 persen, dengan alasan perlambatan ekonomi luar negeri dan intensifikasi kendala sisi penawaran.

Namun, tingkat pertumbuhan yang diproyeksikan agak lebih tinggi, sebagian karena rebound dari proyeksi yang lebih rendah untuk fiskal 2022.

Bank menaikkan prospeknya untuk 2023 menjadi 2,0 persen dari 1,9 persen dan untuk 2024 menjadi 1,3 persen dari 1,1 persen.