Bursa Eropa Berakhir Naik Terdukung Penguatan Data Ekonomi

253
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada hari Rabu setelah data ekonomi AS yang kuat meredakan kekhawatiran akan resesi yang membayangi.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup 0,5% lebih tinggi, memangkas penurunan sebelumnya. Saham teknologi naik 3,2% untuk memimpin kenaikan karena sebagian besar sektor dan bursa utama memasuki wilayah positif.

Indeks FTSE berakhir naik 0,49%. Indeks DAX ditutup naik 1,03%. Indeks CAC berakhir kuat 0,97%.

Itu terjadi setelah pasar di Eropa sedikit mundur pada hari Selasa, mengikuti sentimen risk-off secara global karena investor menilai apakah reli bulan lalu akan terus berlanjut.

Commerzbank, SocGen, BMW, Banco BPM, Siemens Healthineers, Veolia dan Wolters Kluwer termasuk di antara perusahaan yang melaporkan pendapatan sebelum bel pada hari Rabu.

Saham perusahaan keamanan siber Ceko, Avast, melonjak 43% setelah regulator persaingan Inggris untuk sementara menyelesaikan penjualan $8,6 miliar kepada rekan AS NortonLifeLock.

Di bagian bawah Stoxx 600, Novo Nordisk merosot lebih dari 9,4% meskipun melaporkan penjualan semester pertama yang kuat.

Di sisi data, penjualan ritel zona euro turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni, turun 1,2% bulan ke bulan untuk penurunan 3,7% tahun-ke-tahun karena harga terus naik, mengurangi permintaan konsumen.

Namun, di AS, saham naik pada hari Rabu setelah indeks manajer pembelian non-manufaktur ISM menunjukkan rebound yang mengejutkan pada bulan Juli.

Bursa saham di Asia-Pasifik ditutup sebagian besar lebih tinggi, dengan pasar China daratan memimpin kenaikan meskipun perjalanan kunjungan berisiko tinggi Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan, yang diawasi ketat oleh Beijing.

Pelosi pada hari Rabu bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di Taipei, di mana dia berkomitmen untuk mendukung peningkatan kerjasama ekonomi dengan wilayah tersebut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan bursa Asia, yang jika bergerak kuat akan dapat mendukung bursa Eropa.