Bursa Eropa Berakhir Negatif Merespon Kenaikan Data NFP AS

318

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Jumat sore setelah laporan pekerjaan utama AS menunjukkan kenaikan tak terduga di pasar tenaga kerja AS.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup turun 0,76%, tak lama setelah rilis dari Biro Statistik Tenaga Kerja. Saham teknologi turun 2,4% karena sebagian besar sektor dan bursa utama merosot ke wilayah negatif.

Indeks FTSE berakhir turun -0,11%. Indeks DAX ditutup lemah -0,65%. Indeks CAC berakhir melemah -0,63%.

Non Farm Payrolls Amerika Serikat meningkat 528.000 pada Juli, jauh di atas 258.000 yang diproyeksikan oleh perkiraan Dow Jones dan menentang tanda-tanda bahwa pemulihan ekonomi memudar.

Pertunjukan kekuatan akan ditafsirkan oleh investor sebagai meningkatkan kemungkinan bahwa Federal Reserve AS akan bertindak lebih agresif untuk menurunkan inflasi, karena risiko tindakan semacam itu yang mendorong ekonomi ke dalam resesi berkurang.

Pasar telah diperdagangkan sideways minggu ini karena investor bereaksi terhadap banyak pendapatan perusahaan. Indeks blue chip Eropa menutup sesi sebelumnya secara fraksional di atas garis datar.

Bank of England pada hari Kamis menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin sambil memperkirakan inflasi Inggris mencapai puncaknya di atas 13% pada Oktober dan ekonomi memasuki resesi berkepanjangan pada kuartal keempat.

Laba terus mendorong pergerakan harga saham individu di Eropa. Allianz, Deutsche Post, London Stock Exchange Group dan WPP termasuk di antara perusahaan yang melaporkan sebelum bel pada hari Jumat.

Perusahaan jasa keuangan Inggris Hargreaves Lansdown adalah emiten yang menonjol di Stoxx 600, naik hampir 5% setelah mengalahkan ekspektasi laba, sementara Deutsche Post bertambah 4% setelah mengalahkan ekspektasi laba kuartal kedua.

Di bagian bawah indeks, produsen otomotif dan senjata Jerman Rheinmetall merosot hampir 12% setelah memotong panduan ke depan pada pesanan pertahanan.

WPP turun hampir 9% setelah raksasa periklanan Inggris setelah hasil babak pertama.

Di sisi data, output industri Prancis secara tak terduga naik pada bulan Juni, membukukan kenaikan bulanan yang kuat 1,4% meskipun perkiraan untuk kontraksi 0,2% di tengah masalah rantai pasokan yang terus-menerus dan krisis energi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya pada awal pekan akan terpengaruh dengan hasil akhir bursa Wall Street yang diperkirakan melemah, karena peningkatan data NFP AS memicu perkiraan The Fed akan lebih agresif lagi dalam memerangi inflasi.