Imbal Hasil Treasury AS Naik Terdukung Peningkatan Data NFP AS

267

(Vibiznews – Bonds) Imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik menjadi 2,856% pada Jumat terdukung laporan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan untuk bulan Juli.

Data menunjukkan Non Farm Payrolls meningkat 528.000 bulan lalu dan melampaui ekspektasi Dow Jones sebesar 258.000. Pada saat yang sama, pertumbuhan upah naik dengan pendapatan rata-rata naik 0,5% untuk bulan tersebut dan 5,2% dibandingkan tahun lalu.

Langkah Jumat menandai pembalikan dari tren baru-baru ini, yang melihat imbal hasil 10-tahun cenderung lebih rendah di tengah kekhawatiran kampanye kenaikan suku bunga Fed yang mendorong ekonomi ke dalam resesi. Awal pekan ini, imbal hasil 10-tahun turun menjadi 2,50% dan terendah sejak April, menurut FactSet.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun terakhir diperdagangkan 16 basis poin lebih tinggi, sedangkan imbal hasil obligasi Treasury 30-tahun terakhir naik 12 basis poin dan diperdagangkan pada 3,089%. Sementara itu, 2 tahun melonjak 21 basis poin menjadi 3,252%. Hasil bergerak berbanding terbalik dengan harga.

Investor memantau dengan cermat kesehatan ekonomi AS setelah angka baru-baru ini menunjukkan pembacaan produk domestik bruto negatif kedua berturut-turut.

Akibatnya, rilis data terkait pasar tenaga kerja akan sangat dinanti oleh banyak pengelola uang.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester pada hari Kamis mengatakan Federal Reserve berencana untuk terus menaikkan suku bunga hingga 2023, sebagai tanda lain bahwa bank sentral belum melihat resesi ekonomi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, imbal hasil Treasury AS dapat bergerak naik dengan datangnya penguatan data tenaga kerja AS yang memberikan dukungan ekonomi AS masih berjalan baik.