ECB Naikkan Suku Bunga 75 Basis Poin; Proyeksikan Inflasi dan Pertumbuhan Ekonomi

346

(Vibiznews – Economy & Business) Bank Sentral Eropa pada hari Kamis mengumumkan kenaikan suku bunga 75 basis poin, mengambil suku bunga deposito acuan menjadi 0,75%.

“Langkah besar ini mengawali transisi dari tingkat kebijakan yang sangat akomodatif yang berlaku ke tingkat yang akan memastikan pengembalian inflasi tepat waktu ke target jangka menengah 2% ECB,” kata ECB dalam sebuah pernyataan.

Bank sentral berharap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut, karena inflasi tetap terlalu tinggi dan kemungkinan akan tetap di atas target untuk waktu yang lama.

Ini merevisi ekspektasi inflasi, memperkirakan rata-rata 8,1% pada 2022, 5,5% pada 2023 dan 2,3% pada 2024.

Pasar sebagian besar telah memperkirakan kenaikan 75 basis poin, dengan euro tetap datar terhadap pound Inggris dan naik sedikit terhadap dolar menjadi 1.0005. Pada hari Senin euro merosot di bawah 99 sen untuk pertama kalinya dalam 20 tahun.

Langkah ECB mengikuti kenaikan dari -0,5% menjadi nol pada pertemuan Juli. Bank sentral, yang menetapkan kebijakan moneter untuk 19 negara pengguna euro, telah mempertahankan suku bunga di wilayah negatif sejak 2014 dalam upaya untuk memacu pengeluaran dan memerangi inflasi yang rendah.

Namun saat ini menghadapi masalah yang sangat berbeda, dengan harga konsumen di zona euro naik sebesar 9,1% pada bulan Agustus, menetapkan rekor kesembilan berturut-turut.

Inflasi sedang didorong oleh harga energi yang melonjak, yang telah melonjak sejak invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari. Kenaikan harga juga terlihat di berbagai bidang termasuk makanan, pakaian, mobil, peralatan dan jasa rumah tangga. Faktor-faktor termasuk masalah rantai pasokan yang sedang berlangsung dan efek langsung dari gelombang panas baru-baru ini telah membantu menaikkan harga.

Produk domestik bruto di seluruh zona euro meningkat sebesar 0,8% pada kuartal kedua, namun, banyak analis mengatakan resesi zona euro tidak dapat dihindari dalam beberapa bulan mendatang karena daya belanja konsumen diperas dan bisnis berjuang untuk meneruskan biaya input yang lebih tinggi.

Seperti di AS, peringatan resesi datang meskipun pasar tenaga kerja sangat ketat, dengan pengangguran di seluruh blok pada rekor terendah 6,6%.

Dalam konferensi pers berikutnya, Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan Dewan Pengatur bank sentral telah mengambil keputusan bulat untuk menaikkan tiga suku bunga utamanya.

Lagarde mengatakan bahwa bank tetap bergantung pada data pertemuan demi pertemuan, dan telah menilai angka inflasi dan proyeksi pertumbuhan sejak pertemuan terakhir pada Juli.

“Sementara kami menyimpulkan bahwa energi adalah sumber utama inflasi, seiring dengan peningkatan makanan, kami juga memiliki inflasi yang menyebar di berbagai produk dan layanan di mana permintaan berperan,” katanya.

“Jadi dalam menghadapi inflasi yang sangat tinggi, yang besarnya dan persisten di seluruh sektor seperti itu, tindakan tegas harus diambil.”

Melawan tuduhan bahwa Bank Sentral Eropa tertinggal di belakang bank sentral utama lainnya dalam kenaikan suku bunga, Lagarde mengatakan telah mulai menormalkan kebijakan moneter dari Desember ketika mengakhiri program pembelian asetnya.

Saat ditanya wartawan tentang apakah resesi ada dalam perkiraan ECB, Lagarde mengatakan prospek dasar blok itu adalah untuk pertumbuhan PDB 3,1% untuk 2022, 0,9% untuk 2023 dan 1,9% untuk 2024, menghindari resesi.

Tetapi skenario penurunannya, yang memperhitungkan risiko termasuk pemutusan total pasokan energi Rusia ke seluruh Eropa dan penjatahan, adalah untuk pertumbuhan 2,9% pada tahun 2022, kontraksi 0,9% pada tahun 2023 dan pertumbuhan 1,9% pada tahun 2024.