Harga Kopi Turun Panen Kopi di Brazil

435
kopi,coffee

(Vibiznews – Commodity) – Harga kopi hari Senin turun. Panen Brazil menekan harga kopi setelah Cooxupe melaporkan panen kopi Brazil sudah selesai 95% sampai 2 September. Penjualan meningkat karena mengosongkan gudang penyimpanan untuk menyimpan hasil panen kopi yang baru sudah selesai. 

Harga kopi Arabika Desember di ICE New York turun $3.75 (1.64%) menjadi $224.75. Harga kopi Robusta Nopember turun 0.04%. 

Menguatnya real Brazil ke tertinggi 1 ½ minggu terhadap dolar membuat penurunan terhenti. Harga gula Brazil menjadi lebih mahal bagi pembeli di luar real sehingga ekspor menurun.  

https://www.vibiznews.com/2022/09/12/rekomendasi-gbp-usd-13-september-2022-memperpanjang-rebound-karena-sentimen-pasar-bagus/

Pada hari Jumat lalu perkiraan Cooxupe, produsen kopi terbesar Brazil mengatakan bahwa panen kopi Arabika 2022/23 turun 11% dari tahun lalu menjadi 4 juta kantong karena kekeringan.  

Harga kopi Robusta  naik karena persediaan kopi global berkurang. Vietnam’s General Department of  Customs pada hari Rabu lalu  melaporkan  Ekspor kopi Robusta  Vietnam pada  Agustus  2022 turun 1.2% dari bulan lalu menjadi 112.531 ton. Turun 4% dari tahun lalu.  Ekspor Vietnam pada 8 bulan sampai Agustus 2022  naik 15.3 % dari tahun lalu menjadi 1.25 juta MMT. 

USDA pada 7 Juni memperbaiki Perkiraan produksi kopi Vietnam di 2021-22 dinaikkan menjadi 31.58 juta kantong dari 31.1 juta kantong. Untuk produksi tahun 2022/23 turun 2.2% Dari tahun lalu menjadi 30.9 juta kantong. 

Harga  kopi naik   karena kekeringan merusak tanaman kopi sehingga hasil  kopi berkurang.  Menurut Somar Meteorologia Hari Senin tidak turun hujan di Minas Gerais, perkebunan kopi terbesar di Brazil.   

 Maxar Technologies pada hari Senin melaporkan cuaca La Nina akan berakhir pada akhir tahun, tetapi hujan turun sedikit di Brazil. Kekeringan membuat tanaman kopi tertekan di Brazil sehingga hasil akan berkurang. 

The Colombia  Coffee Growers Federation melaporkan   ekspor kopi  Colombia  di bulan Agustus turun 21% dari tahun lalu menjadi 872,000 kantong.Produksi Colombia Januari – Agustus turun 7% dari tahun lalu menjadi 7.3 juta kantong.  

Rabobank pada hari Senin mengatakan pasar kopi global di 2022/23 akan defisit –1.3 juta kantong dari surplus 1.7 juta kantong pada perkiraan sebelumnya.  Rabobank mengurangi perkiraan produksi kopi global di 2022/23 menjadi 169 MMT dari perkiraan sebelumnya 172.3 MMT. 

Persediaan kopi dalam pengawasan ICE pada 15 Agustus terendah 23 tahun menjadi 571,580 kantong .  

Harga kopi naik dengan turunnya  ekspor kopi global. The International Coffee Organization (ICO) pada 31  Agustus melaporkan ekspor kopi global dibulan Juli turun 6.6% dari tahun lalu menjadi 10.12 juta kantong. Kumulatif ekspor dari Oktober – Juli turun 0.3% dari tahun lalu menjadi 108.8  juta kantong.  

Cecafe melaporkan pada 10 Agustus  ekspor kopi Brazil Juli turun 16% dari tahun lalu menjadi 2.17 juta kantong karena pengiriman dan penundaan panen di awal musim panen. 

Honduras, produsen kopi Arabika terbesar ke 4 dunia pada 1 Agustus melaporkan ekspor kopi kopi Juli turun 38% dari tahun lalu menjadi 409,668 kantong karena panen turun.  

Harga kopi masih melanjutkan penurunannya setelah Laporan USDA bi-annual pada 23 Juni. Perkiraan produksi kopi Arabika global di 2022/23 naik 4.7% menjadi 174.95 juta kantong. Laporan dari USDA Perkiraan persediaan akhir kopi global di 2022/23 naik 6.3% dari tahun lalu menjadi 34.704 juta kantong dari USDA.  

Analisa tehnikal untuk kopi Arabika dengan support pertama di $223 , berikut ke $217 . Resistant pertama di $ 234  dan berikut ke $ 243.. 

Loni T / Senior Analyst Vibiz Research Centre Division, Vibiz Consulting 

https://www.vibiznews.com/2022/09/12/review-minggu-i-september-kopi-gula-kakao/