Bank Of England Menaikkan Suku Bunga 50 Bps; Kenaikan Tujuh Kali Berturut-turut

233

(Vibiznews – Economy & Business) Bank of England menaikkan suku bunga menjadi 2,25% dari 1,75% pada Kamis, sebagai upaya untuk memerangi inflasi yang lima kali lebih tinggi dari targetnya.

Inflasi di Inggris sedikit menurun pada bulan Agustus tetapi pada 9,9% tahun-ke-tahun tetap jauh di atas target bank sebesar 2%. Energi dan makanan telah mengalami kenaikan harga terbesar, tetapi inflasi inti, yang menghilangkan komponen-komponen tersebut, masih sebesar 6,3% secara tahunan.

BOE menurunkan suku bunga utamanya, yang dikenal sebagai Suku Bunga Bank, turun menjadi 0,1% pada Maret 2020 dalam upaya menopang pertumbuhan dan pengeluaran pada awal pandemi virus corona. Namun, karena inflasi mulai meningkat tajam akhir tahun lalu, itu adalah salah satu bank sentral besar pertama yang memulai siklus kenaikan pada pertemuan Desember.

Ini adalah kenaikan ketujuh berturut-turut dan membawa suku bunga Inggris ke level yang terakhir terlihat pada 2008.

Lima anggota Komite Kebijakan Moneter memilih kenaikan 0,5 poin persentase, sementara tiga memilih kenaikan 0,75 poin persentase lebih tinggi yang diperkirakan oleh beberapa analis. Satu anggota memilih kenaikan 0,25 poin persentase.

Keputusan bank datang dengan latar belakang pound Inggris yang semakin lemah, perkiraan resesi, krisis energi Eropa dan program kebijakan ekonomi baru yang akan diperkenalkan oleh Perdana Menteri baru Liz Truss.

Sejumlah analis, bersama dengan asosiasi bisnis Kamar Dagang Inggris dan BOE sendiri, memperkirakan Inggris akan memasuki resesi sebelum akhir tahun. Selain guncangan harga energi, Inggris menghadapi kemacetan perdagangan karena Covid-19 dan Brexit, penurunan sentimen konsumen, dan penurunan penjualan ritel.

Sementara itu, pemerintah negara yang baru dibentuk telah menetapkan banyak proposal kebijakan ekonomi yang signifikan bulan ini menjelang “acara fiskal,” yang disebut anggaran mini, yang akan diumumkan secara resmi pada hari Jumat.

Ini diharapkan mencakup pembalikan kenaikan pajak Asuransi Nasional baru-baru ini, pemotongan pajak untuk bisnis dan pembeli rumah, dan rencana untuk “zona investasi” dengan pajak rendah.

Truss telah berulang kali menekankan komitmen untuk menurunkan pajak dalam upaya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Namun, krisis energi juga berarti pemerintah telah mengumumkan paket pengeluaran besar untuk mengekang tagihan melonjak untuk rumah tangga dan bisnis.

Data yang diterbitkan Rabu menunjukkan pemerintah Inggris meminjam £11,8 miliar ($13,3 miliar) bulan lalu, hampir dua kali lipat dari perkiraan dan £6,5 miliar lebih banyak dari bulan yang sama pada 2019, karena kenaikan pengeluaran pemerintah.

Inggris tidak sendirian dalam menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi. Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin awal bulan ini, sementara bank sentral Swiss menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada Kamis pagi. Federal Reserve AS menaikkan kisaran suku bunga acuan dengan jumlah yang sama pada hari Rabu.