Bursa Eropa Ditutup Melemah Tajam Terpicu Kenaikan Suku Bunga dan Rencana Baru Ekonomi Inggris

401

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup melemah tajam pada hari Jumat, mencerna serangkaian keputusan kenaikan suku bunga bank sentral dan rencana ekonomi baru dari Inggris.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 2,34%, dengan semua sektor dan bursa utama diperdagangkan di zona merah.

Indeks FTSE berakhir turun 1,97%. indeks DAX berakhir merosot 1,97%. Indeks CAC ditutup melemah 2,28%

Saham minyak dan gas dan sumber daya dasar adalah penurunan terbesar, keduanya turun lebih dari 5%.

Pergerakan pasar terjadi setelah pemerintah Inggris mengumumkan serangkaian pemotongan pajak saat negara itu bersiap untuk resesi. Sterling jatuh 3% terhadap dolar menjadi $ 1,0919 dalam beberapa jam setelah berita tersebut.

Bank of England menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada Kamis – kenaikan ketujuh berturut-turut – dan mengatakan pihaknya yakin ekonomi Inggris sudah dalam resesi.

Juga Kamis, Bank Nasional Swiss menaikkan suku bunga acuan menjadi 0,5%, sebuah pergeseran yang mengakhiri era suku bunga negatif di Eropa.

Federal Reserve AS, sementara itu, menaikkan tiga perempat poin persentase lagi pada hari Rabu, dan mengindikasikan bahwa kenaikan akan terus terjadi.

Saham AS ditutup lebih rendah pada hari Kamis, penurunan harian ketiga berturut-turut, dan kontrak berjangka juga lebih rendah pada hari Jumat.

Pasar Asia, sementara itu, berada di zona merah, dengan saham Australia turun 2%.

Imbal Hasil dua tahun pada obligasi pemerintah Jerman mencapai 2.0009%, level tertinggi sejak Desember 2008.

Ini mengikuti pembacaan Indeks Manajer Pembelian zona euro yang lebih rendah, yang menyebabkan peringatan resesi baru, dan pengumuman program pemotongan pajak di Inggris, yang memicu aksi jual obligasi pemerintah Inggris.

Bulan lalu, obligasi Jerman mengalami bulan terburuk sejak 1981 di tengah inflasi tinggi dan volatilitas di pasar energi dan saham.

Pemilih Italia akan memilih perdana menteri negara berikutnya pada hari Minggu, dengan jajak pendapat menunjukkan pergeseran ke kanan. Jajak pendapat terakhir Italia menunjukkan koalisi sayap kanan memenangkan lebih dari 45% suara nasional

Pound mencapai terendah baru 37 tahun, turun ke $1,11
Pound Inggris mencapai level terendah baru 37 tahun terhadap dolar menjadi $ 1,11, turun 1,41%, menyusul pengumuman ekonomi dari Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan menghadapi sentimen bearish kenaikan suku bunga AS, Inggris dan bank sentral lainnya yang memicu kekhawatiran pelemahan ekonomi di Eropa.