Bursa Korea Selatan Akhir Pekan Turun; Menuju Penurunan Mingguan Terbesar Lebih 3 Bulan

156
kospi

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Korea Selatan turun pada hari Jumat, dipimpin oleh pembuat baterai kendaraan listrik dan ditetapkan untuk penurunan mingguan terbesar lebih dari tiga bulan. Won menguat, sementara imbal hasil obligasi acuan melonjak.

Indeks Kospi turun 42,31 poin atau 1,81%, ke 2.290, terendah sejak 15 Juli.

Indeks telah turun lebih dari 3% sejauh minggu ini, bersiap untuk memperpanjang penurunan beruntunnya menjadi minggu keenam dan menandai kerugian mingguan terbesar sejak pertengahan Juni.

Keuntungan tajam dalam imbal hasil obligasi setelah Pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve telah menyiapkan lingkungan yang memberatkan untuk saham

Pembuat baterai kendaraan listrik memimpin kerugian, di tengah sentimen memburuk setelah Tesla merosot. LG Energi Solution turun 3,17%, sementara Samsung SDI dan SK Innovation kehilangan 2,07% dan 5,13%, masing-masing.

Raksasa teknologi Samsung Electronics bangkit 0,37% tetapi rekan SK Hynix turun 1,40%. Dari total diperdagangkan masalah 930, hanya 149 saham maju.

Orang asing adalah penjual bersih saham senilai 192,7 miliar menang ($136,87 juta).
Won dikutip pada 1,406,3 per dolar di platform penyelesaian darat, 0,24% lebih tinggi dari hari Kamis.

Namun, mata uang telah melemah lebih dari 1% terhadap dolar untuk minggu ini, mengincar kerugian mingguan ketujuh berturut-turut.

Dalam perdagangan luar negeri, won dikutip turun 0,2% pada 1.407,4 per dolar, sedangkan dalam perdagangan forward non deliverable kontrak satu bulannya dikutip pada 1,406,0.

Imbal hasil obligasi treasury Korea 3 tahun paling likuid naik 11,7 basis poin menjadi 4,180%, mencapai tertinggi sejak Juni 2011, sedangkan hasil benchmark 10-tahun melonjak 13,7 basis poin menjadi 4,124%, tertinggi sejak Agustus 2011.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya awal pekan, indeks Kospi akan menghadapi sentimen bearish kenaikan suku bunga secara