Poundsterling Merosot; Sempat Mencapai Terendah Sepanjang Masa

170

(Vibiznews – Forex) Poundsterling Inggris jatuh ke rekor terendah pada Senin pagi di Asia, menyusul pengumuman minggu lalu oleh pemerintah Inggris yang baru bahwa mereka akan menerapkan pemotongan pajak dan insentif investasi untuk mendorong pertumbuhan.

Sterling sempat turun 4% ke level terendah sepanjang masa di $ 1,0382 pada hari Senin di Asia, melanjutkan perdagangan yang lesu dalam beberapa bulan terakhir karena dolar AS menguat. Sekitar pukul 2 siang. Waktu London, mata uang Inggris telah rebound ke $1,0855.

Para kritikus mengatakan langkah-langkah ekonomi itu akan menguntungkan orang kaya secara tidak proporsional dan dapat membuat Inggris mengambil utang tingkat tinggi pada saat suku bunga naik.

Dianggap sebagai “anggaran mini” oleh Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng, pengumuman fiskal hari Jumat melihat volume pemotongan pajak yang tidak terlihat di Inggris sejak tahun 1972. Pelaku pasar segera memperkirakan Inggris harus meningkatkan penerbitan obligasi dan secara signifikan meningkatkan beban utangnya untuk membayar pengurangan. Pada hari Minggu, Kwarteng juga membicarakan kemungkinan pemotongan pajak lebih banyak dalam beberapa bulan mendatang.

Di kawasan Asia-Pasifik, mata uang Jepang, Korea Selatan dan China melemah terhadap greenback, sementara dolar Australia hampir datar.

Yen Jepang diperdagangkan pada level 144 terhadap dolar, lebih lemah dibandingkan dengan setelah pihak berwenang melakukan intervensi di pasar mata uang pekan lalu.

Won Korea Selatan mendekati level 2009 di 1.428,52 per dolar.

Indeks dolar AS telah meningkat kuat tahun ini karena Federal Reserve menaikkan suku bunga secara agresif. Secara khusus, perbedaan suku bunga antara AS dan Jepang telah melebar secara signifikan karena Bank of Japan mempertahankan suku bunganya yang sangat rendah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya indeks dolar AS memperoleh dukungan sentimen kenaikan suku bunga agresif The Fed dan rencana The Fed untuk terus menaikkan suku bunga dalam rangka memerangi inflasi. Kebijakan fiskal Inggris juga menekan Poundsterling.