Bursa Wall Street Kamis Ditutup Negatif Tertekan Pernyataan Hawkish Pejabat Fed

351

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS pada hari Kamis ditutup melemah tajam, dengan S&P 500 jatuh ke level terendah 1-3/4 tahun dan Nasdaq 100 turun ke level terendah 3-1/2 bulan. Saham jatuh karena imbal hasil T-note yang lebih tinggi, yang disebabkan oleh komentar Fed yang hawkish, inflasi rekor tertinggi di Eropa, dan berita ekonomi AS yang lebih kuat dari perkiraan. Imbal hasil obligasi Jerman 10-tahun naik +6,1 bp menjadi 2,181%, dan imbal hasil T-note 10-tahun naik +2,6 bp menjadi 3,757%.

Indeks S&P 500 ditutup turun -2,11%, Indeks Dow Jones Industrials ditutup turun -1,54%, dan Indeks Nasdaq 100 ditutup turun -2,86%.

Kelemahan Kamis dalam saham teknologi juga membebani indeks saham berjangka AS, dengan Apple ditutup turun lebih dari -5% setelah Bank of America Global Research menurunkan peringkat saham menjadi netral dari beli.

Presiden Fed St Louis Bullard mengatakan The Fed mengharapkan untuk memperketat kebijakan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang, dan pasar telah memahami itu. Dia menambahkan, “jika Anda melihat plot titik Fed, sepertinya FOMC mengharapkan cukup banyak pergerakan tambahan tahun ini. Saya pikir itu dicerna oleh pasar dan tampaknya merupakan interpretasi yang tepat.”

Presiden Fed Cleveland Mester mengatakan tampaknya permintaan tenaga kerja AS masih melebihi pasokan, dan suku bunga masih belum berada di wilayah yang membatasi. Dia menambahkan bahwa “suku bunga riil, dinilai dari ekspektasi inflasi tahun depan, harus berada di wilayah positif dan bertahan di sana untuk sementara waktu.”

Klaim pengangguran awal mingguan AS secara tak terduga turun -16.000 ke level terendah 5 bulan di 193.000, menunjukkan pasar tenaga kerja yang lebih kuat dari ekspektasi kenaikan menjadi 215.000.

PDB Q2 AS kontraksi di -0,6% (q/q disetahunkan). Konsumsi pribadi Q2 direvisi naik menjadi +2,0% dari +1,5%, dan deflator PCE inti Q2 direvisi naik menjadi +4,7% q/q dari 4,4% q/q.

CarMax (KMX) ditutup turun lebih dari -24% Kamis untuk memimpin pecundang di S&P 500 setelah melaporkan penjualan bersih Q2 dan pendapatan operasional sebesar $8,14 miliar, jauh di bawah konsensus $8,56 miliar. Pendapatan CarMax yang lemah juga memukul produsen mobil, dengan General Motors (GM) dan Ford Motor (F) ditutup turun lebih dari -5%. Juga, Tesla (TSLA) ditutup turun lebih dari -6% untuk memimpin pecundang di Nasdaq 100, dan Lucid Group (LCID) ditutup turun lebih dari -6%. Prospek penjualan mobil yang lebih lemah, dipicu oleh suku bunga pinjaman mobil yang lebih tinggi dan keraguan tentang belanja konsumen, memiliki implikasi negatif bagi ekonomi AS secara keseluruhan.

Apple (AAPL) ditutup turun lebih dari -4% Kamis setelah Bank of America Global Research menurunkan peringkat saham menjadi netral dari beli.

Hasil T-note yang meningkat pada hari Kamis melemahkan saham teknologi. Advanced Micro Devices (AMD) ditutup turun lebih dari -6%. Juga, Nvidia (NVDA) ditutup turun lebih dari -4%. Selain itu, Broadcom (AVGO), Qualcomm (QCOM), Meta Platforms (META), Illumina (ILMN), NXP Semiconductors (NXPI), dan Marvel Technology (MRVL) ditutup turun lebih dari -3%.

Operator pelayaran mundur Kamis setelah Badai Ian memaksa pelabuhan di Florida untuk tutup dan operator pelayaran membatalkan keberangkatan. Royal Caribbean Cruises Ltd (RCL) ditutup turun lebih dari -7%. Juga,

Karnaval (CCL) ditutup turun lebih dari -6%, dan Norwegian Cruise Line Holdings (NCLH) ditutup turun lebih dari -5%.

DXC Technology (DXC) ditutup naik lebih dari +2% pada hari Kamis setelah laporan StreetInsider.com mengatakan bahwa harga pengambilalihan yang dibahas untuk perusahaan adalah sekitar $45 per saham. Bloomberg melaporkan pekan lalu bahwa DXC Technology telah didekati oleh setidaknya satu perusahaan ekuitas swasta untuk kepentingan pengambilalihan.

Occidental Petroleum (OXY) ditutup naik lebih dari +1% Kamis setelah pengajuan peraturan menunjukkan Berkshire Hathaway membeli sekitar 5,99 juta saham dari 26 hingga 28 September. Berkshire Hathaway adalah pemegang teratas saham Occidental Petroleum.

T-notes 10-tahun Desember (ZNZ22) pada hari Kamis ditutup turun -13 tick, dan imbal hasil T-note 10-tahun naik +2,6 bp menjadi 3,757%. Kekhawatiran inflasi di Eropa Kamis mendorong imbal hasil bund Jerman dan melemahkan harga T-note setelah IHK September Jerman naik lebih dari yang diharapkan ke rekor tertinggi +10,9% y/y. Juga, penurunan tak terduga Kamis dalam klaim pengangguran mingguan AS ke level terendah 5 bulan adalah hawkish untuk kebijakan Fed dan harga T-note. Selain itu, komentar hawkish Fed Kamis dari Presiden Fed Cleveland Mester dan Presiden Fed St. Louis Bullard menekan T-notes.

Harga T-note Kamis pulih dari level terburuknya setelah S&P 500 jatuh ke level terendah 1-3/4 tahun, yang mendorong permintaan safe-haven untuk T-notes. Juga, penurunan ekspektasi inflasi adalah bullish untuk T-notes setelah tingkat inflasi impas 10-tahun Kamis turun ke level terendah 1-1/2 tahun di 2,176%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Wall Street akan mencermati pernyataan dari pejabat Fed pada Jumat malam ini, yang jika memberikan sinyal hawkish bagi kenaikan suku bunga akan dapat menekan bursa saham AS.