Imbal Hasil Treasury AS Akhir Pekan Bergerak Datar

258

(Vibiznews – Bonds) Imbal hasil Treasury AS sedikit berubah pada hari Jumat, setelah perdagangan yang bergejolak minggu ini, karena pasar bersiap untuk menutup bulan yang bergejolak.

Imbal hasil Treasury 10-tahun datar di 3,75% sekitar pukul 10:50 pagi ET. Yield tersebut memiliki minggu yang sangat fluktuatif, melonjak ke level tertinggi hampir 14 tahun sebelum melihat penurunan antar-hari tertajam sejak 2020 selama sesi Rabu.

Imbal hasil Treasury 2-tahun yang sensitif terhadap kebijakan naik 1 basis poin pada hari Jumat menjadi 4,18%.

Hasil dan harga bergerak dalam arah yang berlawanan dan satu basis poin sama dengan 0,01%.

Kegelisahan pasar tentang kebijakan ekonomi Federal Reserve dan potensi kenaikan suku bunga di masa depan telah membebani pasar, diperkuat oleh serangkaian komentar hawkish dari Fed. Para bankir sentral telah menjelaskan bahwa memerangi inflasi yang terus-menerus adalah agenda utama mereka.

Pada hari Kamis, Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan dia akan merasa nyaman dengan kenaikan suku bunga setinggi 5% pada tahun 2023, sementara Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan bahwa dia tidak melihat alasan untuk memperlambat kenaikan suku bunga.

Sementara itu, kekhawatiran investor tentang kenaikan suku bunga terlalu cepat dan mengarah ke resesi meningkat.

Sebuah laporan inflasi diawasi ketat oleh Federal Reserve dirilis Jumat menunjukkan bahwa harga terus meningkat dengan cepat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, imbal hasil Treasury AS akan mencermati pernyataan pejabat The Fed yang jika memberikan sinyal hawkish kenaikan suku bunga dan menguatkan dolar AS, akan memberikan penguatan juga bagi imbal hasil Treasury AS.