Dolar AS Mingguan Turun; Kuartal Ketiga Melonjak 7 Persen

362

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menguat terhadap euro pada akhir pekan hari Jumat setelah inflasi Eropa mencapai rekor tertinggi dan belanja konsumen AS meningkat lebih cepat dari yang diperkirakan.

Tetapi sementara dolar berada di jalur untuk kenaikan kuartalan terbesar sejak 2015 itu menuju penurunan mingguan pertama dalam tiga minggu.

Sterling jatuh terhadap dolar setelah tiga sesi kenaikan mengikuti penurunan liar di tengah kekhawatiran tentang rencana Inggris untuk memangkas pajak dan membayarnya dengan lebih banyak pinjaman. Setelah mencapai rekor terendah pada hari Senin, pound berada di jalur untuk kenaikan mingguan setelah Bank of England membeli obligasi pemerintah Inggris, yang dikenal sebagai gilt, pada hari Rabu, Kamis dan Jumat.

Data pada hari Jumat menunjukkan inflasi zona euro melampaui perkiraan untuk mencapai 10,0% pada bulan September, memperkuat ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa jumbo lainnya bulan depan.

Euro turun 0,15% menjadi $0,9799. Dolar AS turun 0,08% terhadap sekeranjang mata uang utama dan berada di jalur untuk kenaikan kuartalan terbesar sejak kuartal pertama 2015, baru-baru ini menunjukkan kenaikan 7,3%.

Tapi secara mingguan indeks ditetapkan untuk penurunan pertama dalam tiga, terakhir turun 0,73%.

Volatilitas valuta asing telah melonjak baru-baru ini karena investor khawatir tentang inflasi dan pertumbuhan ekonomi dalam menghadapi pengetatan moneter global yang agresif. Ketegangan yang juga terjadi adalah kejatuhan anggaran mini Inggris dan kekhawatiran tentang eskalasi dalam perang Rusia-Ukraina.

Sebagai tanda terburu-buru untuk keamanan dolar, permintaan mata uang AS di pasar derivatif melonjak pada hari Jumat ke level tertinggi sejak krisis COVID-19 pada tahun 2020.

Sejauh tahun ini, indeks dolar telah melonjak sekitar 17%. Untuk bulan ini, indeks berada di jalur untuk kenaikan 3,4%, terkuat sejak April.

Dolar naik 0,18% terhadap yen di 144,71 , dan sebagian besar telah bergerak menyamping di bawah garis psikologis 145 sejak awal September dan sejak pejabat Jepang melakukan intervensi pembelian yen pertama mereka sejak 1998 pekan lalu.

Franc Swiss jatuh setelah Swiss National Bank mengatakan telah melakukan intervensi di pasar valuta asing pada kuartal kedua untuk mendukung mata uang. Dolar naik 0,54% terhadap franc.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, dolar AS akan mencermati data ekonomi dan tenaga kerja AS, yang jika terealisir meningkat akan menguatkan dolar AS.