Imbal Hasil Treasury AS Naik Setelah 2 Hari Menurun

230
Global Bond

(Vibiznews – Bonds) Imbal hasil Treasury AS naik pada hari Rabu setelah menurun selama dua hari berturut-turut pada awal minggu, karena ketidakpastian atas kenaikan suku bunga di masa depan berlanjut dan saham berjangka mundur.

Imbal hasil Treasury 10-tahun terakhir lebih tinggi sekitar 16 basis poin menjadi 3,779%. Imbal hasil Treasury 2-tahun yang sensitif terhadap kebijakan naik 7 basis poin menjadi 4,171%.

Hasil dan harga memiliki hubungan terbalik. Satu basis poin setara dengan 0,01%.

Pada hari Selasa, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan lebih dari 1 juta lowongan pekerjaan lebih sedikit daripada yang diantisipasi pasar untuk Agustus. Itu bisa menunjukkan bahwa kesenjangan tenaga kerja, yang sebelumnya mencerminkan hampir dua kali lipat jumlah lowongan pekerjaan daripada pekerja yang tersedia, mulai menyempit.

Karena tingginya permintaan pekerja telah mendorong kenaikan gaji, dan karena itu menjadi kontributor utama kenaikan inflasi, perubahan tersebut dapat mempengaruhi kebijakan Federal Reserve di masa depan.

Bank sentral telah menaikkan suku bunga dan mengatakan akan terus melakukannya untuk menekan inflasi yang terus-menerus. Itu telah memicu kekhawatiran resesi di kalangan investor yang percaya kenaikan itu dilaksanakan terlalu cepat. Beberapa analis sekarang berpendapat bahwa data pasar tenaga kerja baru dapat menyebabkan The Fed memperlambat kenaikan suku bunga.

Indeks saham utama AS mundur pada hari Rabu setelah reli pada awal minggu, dengan S&P 500 mencatat kenaikan dua hari terbesar sejak 2020.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, imbal hasil Treasury AS akan mencermati data tenaga kerja AS yang jika positif, akan menguatkan imbal hasil Treasury AS.