Non Farm Payrolls September AS Naik Melebihi Perkiraan; Akankah Membuat Kebijakan The Fed Tetap Agresif?

502

(Vibiznews – Economy & Business) Pengusaha AS mempekerjakan lebih banyak pekerja dari yang diperkirakan pada bulan September, sementara tingkat pengangguran turun menjadi 3,5% dari 3,7% bulan sebelumnya, menunjuk ke pasar tenaga kerja yang ketat yang dapat membuat Federal Reserve dapat melakukan pengetatan kebijakan moneter yang agresif kembali.

Non Farm Payrolls meningkat 263.000 pekerjaan bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan pada hari Jumat. Agustus tidak direvisi untuk menunjukkan 315.000 pekerjaan ditambahkan. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 250.000 kenaikan pekerjaan. Dengan pasar tenaga kerja yang masih ketat, kenaikan upah tetap solid. Penghasilan per jam rata-rata meningkat 0,3% setelah kenaikan serupa di bulan Agustus

Tingkat pengangguran berada di 3,7% pada bulan Agustus.

Dengan pasar tenaga kerja yang masih ketat, kenaikan upah tetap solid. Penghasilan per jam rata-rata meningkat 0,3% setelah kenaikan serupa di bulan Agustus. Itu menurunkan kenaikan upah tahunan menjadi 5,0% dari 5,2% pada Agustus. Pelacak upah Fed Atlanta, yang mengontrol efek komposisi seperti tingkat keterampilan, pekerjaan, dan geografi, berjalan di atas 6%.

Pasar tenaga kerja sebagian besar tahan terhadap biaya pinjaman yang lebih tinggi dan kondisi keuangan yang lebih ketat, dengan ekonom mengatakan bisnis enggan memberhentikan pekerja menyusul kesulitan perekrutan pada tahun lalu karena pandemi COVID-19 memaksa beberapa orang keluar dari angkatan kerja, sebagian karena untuk penyakit berkepanjangan yang disebabkan oleh virus.

Sementara data pemerintah minggu ini menunjukkan lowongan pekerjaan turun 1,1 juta, penurunan terbesar sejak April 2020, menjadi 10,1 juta pada hari terakhir Agustus, masih ada 4 juta lowongan lebih banyak daripada orang Amerika yang menganggur. Survei Institute for Supply Management pada hari Rabu juga menunjukkan beberapa industri jasa melaporkan kekurangan tenaga kerja pada bulan September.

Tetapi dengan tantangan dari biaya pinjaman yang lebih tinggi dan permintaan yang melambat, para ekonom memperkirakan perusahaan akan secara signifikan menarik kembali perekrutan, dengan kemungkinan gaji negatif tahun depan. Ekonom mengatakan bisnis telah mengisi kembali posisi terbuka karena mereka berjuang untuk memperluas jumlah karyawan agar sesuai dengan peningkatan permintaan untuk produk mereka, meningkatkan perolehan pekerjaan.

Bank sentral AS telah menaikkan suku bunga kebijakannya dari mendekati nol pada awal tahun ini ke kisaran saat ini dari 3,00% menjadi 3,25%, dan bulan lalu mengisyaratkan peningkatan yang lebih besar akan dilakukan tahun ini.

Laporan harga konsumen September Kamis depan juga akan membantu pembuat kebijakan untuk menilai kemajuan mereka dalam pertempuran melawan inflasi menjelang pertemuan kebijakan 1-2 November mereka.

Pasar keuangan hampir memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin keempat pada pertemuan itu, menurut Alat FedWatch CME.