Pasar Properti Inggris Merosot; Penurunan Permintaan Terbesar Sejak Krisis Keuangan Global

249
inggris

(Vibiznews – Property) Pasar properti Inggris mungkin berada di ambang penurunan besar, dengan beberapa pengamat pasar memperingatkan jatuhnya harga hingga 30% karena data menunjukkan penurunan permintaan terbesar sejak Krisis Keuangan Global.

Permintaan pembeli rumah baru jatuh pada Oktober ke level terendah sejak krisis keuangan 2008, tidak termasuk periode selama penguncian Covid-19 pertama, laporan surveyor perumahan RICS terbaru menunjukkan minggu lalu.

Sementara itu, MSCI UK Quarterly Property Index, yang melacak properti ritel, perkantoran, industri dan residensial, merosot 4,3% dalam tiga bulan hingga September, menandai kinerja terburuk sektor ini sejak 2009.

Perlambatan pasar menandai hiruk-pikuk pembelian rumah yang dipicu oleh pandemi selama dua tahun, dengan transaksi properti pada bulan September turun 32% per tahun dari puncaknya di tahun 2021.

Tetapi ketika era uang murah memudar, dan Bank of England menggandakan kenaikan suku bunga yang menghancurkan inflasi untuk melawan anggaran mini yang kacau, para ekonom mengatakan penurunan bisa lebih akut daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Meskipun koreksi harga rumah diperkirakan secara luas sebagai bagian dari resesi yang sedang berlangsung, hal itu tampaknya berlangsung lebih cepat dari yang diantisipasi.

Bank investasi sekarang melihat harga properti Inggris turun sekitar 10% pada kuartal kedua tahun 2023. Tetapi beberapa pemberi pinjaman kurang optimis.

Secara nasional, salah satu penyedia hipotek terbesar di Inggris, mengatakan awal bulan ini bahwa harga rumah bisa jatuh hingga 30% dalam skenario terburuknya. Sementara itu, perkiraan paling suram di tahun 2023 dari bank Lloyds dan Barclays menunjukkan penurunan masing-masing hampir 18% hingga lebih dari 22%.

Memang, harga sudah mulai turun di beberapa tempat, menurut situs pencarian properti Rightmove, yang mengatakan Senin bahwa penjual memangkas harga sebesar 1,1% pada bulan Oktober, menjadikan harga rata-rata rumah yang baru dipasarkan menjadi £366.999 ($431.000).

Meningkatnya kekhawatiran tunggakan hipotek Inggris tidak sendiri. Meningkatnya suku bunga, melonjaknya inflasi dan guncangan ekonomi dari perang Rusia di Ukraina telah membebani pasar perumahan global.

Analisis terbaru oleh Oxford Economics menunjukkan harga properti tampaknya akan turun di sembilan dari 18 negara maju, dengan Australia, Kanada, Belanda, dan Selandia Baru di antara pasar yang paling berisiko mengalami penurunan hingga 15%-20%.

Rencana pemotongan pajak dari atas ke bawah, yang dibiayai dengan pinjaman, telah membuat pasar keuangan ketakutan, mengasingkan Internasional Dana Moneter dan menimbulkan ketegangan dengan Bank of England (BoE). Yang paling cepat bagi para pemilih Inggris, hal itu menaikkan biaya termasuk untuk hipotek rumah, karena suku bunga pasar melonjak di tengah krisis biaya hidup terburuk dalam beberapa generasi.

Sementara itu, meningkatnya risiko pengangguran — barometer historis tingkat tunggakan — menambah tekanan pada Inggris, yang menurut Goldman Sachs “sudah dalam resesi”.

Ekonomi Inggris mengalami kontraksi 0,2% pada kuartal ketiga tahun 2022, angka PDB terbaru menunjukkan pada hari Jumat. Seperempat penurunan berturut-turut lebih lanjut dalam tiga bulan hingga Desember akan menunjukkan bahwa Inggris berada dalam resesi teknis.

Bank of England memperingatkan awal bulan ini bahwa Inggris sekarang menghadapi resesi terpanjang sejak pencatatan dimulai seabad lalu, dengan penurunan diperkirakan akan berlangsung hingga 2024.

Jika pengangguran meningkat tajam, bahaya terhadap pasar perumahan akan semakin besar.

Menggambarkan prospek sebagai “sangat menantang,” bank sentral mengatakan pengangguran kemungkinan akan berlipat ganda menjadi 6,5% selama kemerosotan dua tahun, mempengaruhi sekitar 500.000 pekerjaan.

Lonjakan pengangguran seperti itu dapat “sangat” meningkatkan risiko pasar perumahan dengan berpotensi menciptakan gelombang penjualan paksa.