Bursa Eropa Jumat Berakhir Flat Merespon Sinyal Perlambatan Kenaikan Suku Bunga The Fed

499
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Eropa berakhir datar pada hari Jumat untuk menutup minggu yang optimis, karena risalah pertemuan terbaru Federal Reserve AS menambah ekspektasi perlambatan kenaikan suku bunga AS.

Indeks Stoxx 600 Eropa membulatkan minggu optimis yang membuatnya melampaui level tertinggi tiga bulan dan mengamankan kenaikan minggu keenam.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun tipis 0,02%. Sektor-sektor mixed, dengan saham pertambangan dan keuangan turun 0,6% dan minyak dan gas bertambah 0,8%.

Indeks FTSE ditutup naik 0,27%. Indeks DAX ditutup naik tipis 0,01%. Indeks CAC berakhir naik tipis 0,08%.

Indeks blue-chip melampaui level tertinggi tiga bulan pada hari Selasa dan membukukan kenaikan mingguan keenam berturut-turut.

Saham Credit Suisse terus merosot meskipun memperoleh lebih dari $4 miliar dana dari investor untuk mendanai perombakan strategis keduanya. Itu ditutup Jumat turun hampir 6% pada 3,35 franc Swiss ($ 3,54), rekor terendah baru.

Pemberi pinjaman Swiss ini melihat sahamnya terus merosot meskipun mendapatkan lebih dari $4 miliar dana dari investor, termasuk Bank Nasional Saudi, untuk menopang posisi keuangannya.

Credit Suisse sedang menjalani perombakan strategis kedua dalam waktu kurang dari satu tahun untuk mengatasi kinerja buruk yang terus-menerus di bank investasinya dan serangkaian kegagalan manajemen risiko dan kepatuhan, yang telah membebani bank dengan biaya litigasi yang substansial.

Risalah dari pertemuan November Fed mengisyaratkan bahwa bank sentral melihat kemajuan dalam perjuangannya melawan inflasi tinggi dan ingin memperlambat laju kenaikan suku bunga.

“Sebagian besar peserta menilai bahwa perlambatan laju kenaikan kemungkinan akan segera terjadi,” bunyi risalah tersebut.

Investor Eropa juga bereaksi dengan baik terhadap beberapa poin data ekonomi selama seminggu yang mengindikasikan resesi yang sedikit lebih dangkal dari yang ditakutkan sebelumnya.

Saham di Asia-Pasifik sebagian besar lebih rendah pada hari Jumat, sementara pasar AS naik setelah liburan Thanksgiving pada hari Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya di awal pekan, bursa Eropa akan mendapatkan dukungan sentimen perlambatan kenaikan suku bunga AS, juga data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan yang meredam kekhawatiran resesi lebih jauh.