Bursa Hong Kong Akhir Pekan Berakhir Turun Tertekan Peningkatan Covid China

339
indeks hang seng

(Vibiznews – Index) Indeks Hang Seng Hong Kong turun 87,32 poin atau 0,49% menjadi berakhir pada 17.573,58 pada hari Jumat, turun 2,2% untuk minggu ini yang merupakan penurunan mingguan kedua berturut-turut, karena lonjakan kasus COVID di China menghidupkan kembali kekhawatiran pertumbuhan ekonomi.
Otoritas China meluncurkan penguncian baru di beberapa kota besar, yang memicu protes di Zhengzhou, kota yang memainkan peran kunci dalam rantai pasokan teknologi.

Namun, indeks memangkas kerugian pagi, di tengah harapan tentang efek positif dari pelonggaran moneter lebih lanjut di daratan. Kabinet China pada hari Rabu mengatakan akan menggunakan pemotongan RRR bank tepat waktu untuk menjaga kecukupan likuiditas.

Di AS, pasar akan mempersingkat sesi perdagangan setelah liburan Thanksgiving pada hari Kamis dan setelah sinyal dovish dari Fed tentang kenaikan suku bunga di masa mendatang.

Saham-saham teknologi memimpin penurunan, diikuti oleh barang-barang konsumen, transportasi, dan perdagangan eceran. Di antara penggerak terbawah adalah Tencent Holdings (-2,4%), Meituan (-2,2%), Anta Sports (-1,8%), Budweiser Brewing (-1,7%), dan Manufaktur Semikonduktor (-0,9%).

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya di awal pekan, bursa Hong Kong akan terus mencermati perkembangan kasus covid di China, yang jika masih meningkat akan dapat menekan bursa Hong Kong. Sementara dukungan sentimen positif datang dari sinyal perlambatan kenaikan suku bunga AS.