Harga Emas Jumat Mixed Merespon Kenaikan Dolar AS dan Kasus Covid China

468

(Vibiznews – Commodity) Harga emas mixed pada hari Jumat karena dolar AS kembali menguat, setelah logam mulia membukukan keuntungan dalam tiga sesi sebelumnya di tengah ekspektasi Federal Reserve AS akan memperlambat kenaikan suku bunga.

Emas spot turun 0,3% menjadi $1.749,96 per ons, keluar dari level tertinggi satu minggu di awal sesi. Emas berjangka AS juga naik 0,3% menjadi $1.750,10.

Dolar AS naik 0,3%, membuat emas dengan harga dolar AS lebih mahal untuk pembeli di luar negeri.

Pada hari Jumat, China sebagai konsumen emas terbesar duniamelaporkan rekor harian baru untuk infeksi COVID-19, karena kota-kota di seluruh negeri terus memberlakukan langkah-langkah mobilitas dan pembatasan lainnya untuk mengendalikan wabah.

Kenaikan suku bunga tinggi tahun ini dari Fed AS telah mempertahankan status tradisional emas yang tidak memberikan imbal hasil sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan ketidakpastian lainnya, dengan para pedagang mengharapkan kenaikan suku bunga 50 bps yang lebih kecil pada pertemuan Desember.

Perak turun 0,9% menjadi $21,31, tetapi naik sekitar 1,9% untuk minggu ini. Spot platinum turun 1,3% menjadi $975,00 per ons. Palladium merosot 3,9% menjadi $1.806,83, dan ditetapkan untuk kerugian mingguan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, harga emas akan mencermati pergerakan dolar AS. Perkembangan covid di China juga akan memperngaruhi pergerakan harga emas.