LPDP dan Kementerian Kesehatan Berkolaborasi Tingkatkan Kualitas Dokter

189
Sinergi Kemenkeu Satu Berdayakan UMKM
Sumber: Kemenkeu
(Vibiznews – Economy & Business) – Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan berkomitmen mempersiapkan pemimpin dan profesional masa depan. Serta mendorong inovasi demi terwujudnya Indonesia maju melalui pengelolaan Dana Abadi Pendidikan.

Salah satunya, LPDP menyelenggarakan program beasiswa magister/doktoral untuk putra-putri terbaik Indonesia serta pendanaan riset komersial/implementatif untuk mengakselarasi inovasi bangsa.

Karena seperti diketahui, dokter memiliki peranan yang sangat penting dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Hal itu dibuktikan ketika Indonesia dilanda pandemi Covid-19 yang sangat berimbas pada aspek kesehatan. Sosok dokter dituntut mampu menangani permasalahan kesehatan yang sangat beragam melalui keterampilan klinis yang efektif.

Di samping itu, kapasitas dan kualitas seorang dokter harus terus-menerus ditingkatkan, seperti dalam aspek landasan ilmu kedokteran. Juga kemampuan dalam pengelolaan masalah kesehatan dan kemampuan pengelolaan informasi.

Berkenaan dengan urgensi peningkatan kapasitas dan kualitas dokter di Indonesia tersebut, LPDP bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan. Menghadirkan program beasiswa dokter spesialis dan dokter subspesialis.

Kerja sama ini terbentuk melalui hasil koordinasi dan sinergi antara LPDP dengan Kementerian Kesehatan yang disahkan melalui penandatanganan nota kesepahaman. Dan perjanjian kerja sama pada Selasa, 1 November 2022.

Beasiswa ini diperuntukan bagi seluruh dokter di Indonesia, baik untuk PNS maupun non PNS. Setelah mengikuti program beasiswa ini, para dokter spesialis dan subspesialis akan mengikuti pendayagunaan oleh Kementerian Kesehatan. Hal ini sesuai dengan peraturan perundang-undangan di bidang kesehatan yang dihitung juga menjadi masa kontribusi di Indonesia oleh LPDP.

Direktur Beasiswa LPDP, Dwi Larso, memaparkan bahwa program beasiswa ini tidak jauh berbeda dengan program-program beasiswa kelolaan LPDP lainnya.

“Pendaftar program Beasiswa Pendidkan Indonesia Dokter Spesialis dan Dokter Subspesalis juga akan melewati tahapan seleksi administrasi. Yang rencananya akan mulai dibuka Senin, 28 November 2022.

Tahapan seleksi dilanjutkan seleksi bakat skolastik, dan seleksi substansi. Namun jika pendaftar sudah memiliki LoA Unconditional/surat telah diterima di perguruan tinggi yang masuk dalam daftar program ini. Maka tidak perlu mengikuti tahapan proses seleksi bakat skolastik;” jelas Dwi Larso.

Selain itu, Dwi Larso juga menerangkan bahwa proses pendidikan program Beasiswa Pendidkan Indonesia Dokter Spesialis dan Dokter Subspesalis. Yang akan dilaksanakan di 14 Perguruan Tinggi Negeri yang menjadi tujuan program ini.

Perguruan tinggi tersebut diantaranya :

1. Universitas Airlangga

2. Universitas Andalas

3. Universitas Brawijaya

4. Universitas Diponegoro

5. Universitas Gadjah Mada

6. Universitas Hasanuddin

7. Universitas Indonesia

8. Universitas Padjadjaran

9. Universitas Sam Ratulangi

10. Universitas Sebelas Maret

11. Universitas Sriwijaya

12. Universitas Sumatera Utara

13. Universitas Syiah Kuala

14. Universitas Udayana

Belinda Kosasih/ Partner of Banking Business Services/Vibiz Consulting