Bursa Eropa Rabu Ditutup Tinggi Merespon Inflasi November yang Mereda

247
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Eropa ditutup lebih tinggi pada hari Rabu untuk menyelesaikan bulan yang kuat, karena investor regional bereaksi terhadap data inflasi terbaru dari zona euro pada bulan November yang mereda.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup naik 0,6%, dengan total kenaikan bulanan sekitar 6,1%.

Indeks FTSE ditutup naik 0,81%. Indeks DAX berakhir naik 0,29%. Indeks CAC ditutup naik 1,04%.

Barang rumah tangga bertambah 2,3% untuk memimpin kenaikan karena hampir semua sektor dan bursa utama diperdagangkan di wilayah positif. Bahan kimia melawan tren, turun 0,2%.

Data baru yang keluar hari Rabu menunjukkan bahwa inflasi zona euro turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan November, memicu harapan pasar bahwa rekor pertumbuhan harga tertinggi di seluruh blok telah mencapai puncaknya dan Bank Sentral Eropa akan mulai memperlambat kenaikan suku bunga bulan depan.

Di tempat lain semalam, saham Asia-Pasifik sebagian besar lebih tinggi pada hari Rabu bahkan saat pembacaan aktivitas pabrik China November jauh dari ekspektasi, turun ke pembacaan terendah sejak April.

Pejabat kesehatan China pada hari Selasa mengumumkan langkah-langkah untuk meningkatkan vaksinasi di kalangan orang tua, sebuah indikator yang dianggap penting untuk membuka kembali perekonomian. Ketika ditanya apakah kerusuhan baru-baru ini akan mengarah pada perubahan dalam kebijakan nol-Covid, mereka mengatakan bahwa mereka “mengawasi perkembangan virus dengan cermat”.

HSBC mengumumkan rencana untuk menutup 114 cabangnya yang berbasis di Inggris karena mencoba meningkatkan pengembalian menyusul kritik dari investor top.

Bank juga mengumumkan kemungkinan penjualan bisnisnya di Selandia Baru.

Bank ritel berada di bawah tingkat tekanan yang meningkat saat perbankan bergerak online dan penantang berbiaya rendah telah bergabung.

Saham perusahaan biofarmasi Belanda Argenx naik 6,7% pada sore hari untuk memimpin Stoxx 600 setelah perusahaan mengumumkan akuisisi Voucher Peninjauan Prioritas Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) senilai $102 juta.

Di bagian bawah indeks blue chip Eropa, bank Swedia Avanza turun lebih dari 6% setelah menyarankan kenaikan suku bunga kebijakan terbaru Riksbank tidak akan berdampak positif pada pendapatan bunga bersihnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati hasil bursa Wall Street dan pidato ketua Fed Jerome Powell yang dapat memberikan sentimen bagi kenaikan suku bunga AS.