Harga Emas Rabu Tergelincir Dari Tertinggi 9 Bulan

173

(Vibiznews – Commodity) Harga emas tergelincir pada hari Rabu dari puncak sembilan bulan yang dicapai di sesi sebelumnya karena dolar stabil dan investor menyesuaikan posisi menjelang angka pertumbuhan ekonomi kuartal keempat AS.

Emas Spot turun 0,54% menjadi $1.926,95 per ons, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir April pada hari Selasa.
Emas berjangka AS turun 0,37% menjadi $1.928,30.

Departemen Perdagangan A.S. diperkirakan akan merilis perkiraan awal PDB kuartal keempat pada hari Kamis, yang dapat menjadi pertimbangan dalam rapat kebijakan Federal Reserve pada 31 Januari-1 Februari.

Kerugian emas, setelah mencapai puncaknya pada hari Selasa, dihasilkan dari koreksi teknis karena investor menutup posisi untuk mengunci keuntungan menjelang rilis data, kata analis.

Suku bunga yang lebih rendah cenderung bermanfaat untuk emas batangan, mengurangi biaya peluang untuk memegang aset yang tidak menghasilkan.

Indeks dolar, sementara itu, naik 0,02% terhadap para pesaingnya, membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Pedagang memperkirakan Fed untuk mengurangi kecepatan kenaikan suku bunga lebih lanjut setelah memperlambat pengetatan kebijakannya menjadi 50 basis poin (bps) bulan lalu setelah empat kenaikan berturut-turut 75-bp.

Aktivitas bisnis AS berkontraksi selama tujuh bulan berturut-turut di bulan Januari, meskipun penurunan tersebut dimoderasi di seluruh sektor manufaktur dan jasa untuk pertama kalinya sejak September.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, harga emas akan mencermati pergerakan dolar AS, yang jika terus menguat akan menekan harga emas. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $1.904-$1.877. Namun jika naik, akan bergerak dalam kisaran Resistance $1.937-$1.945.