Imbal Hasil Treasury AS Turun Terendah 2 Minggu

65

(Vibiznews – Bonds) Imbal hasil Treasury 10-tahun AS jatuh ke level terendah dalam hampir dua minggu pada hari Kamis karena investor terus menilai kemungkinan resesi.

Imbal hasil Treasury 10-tahun hampir 5 basis poin lebih rendah pada 3,111%, sedangkan hasil pada obligasi Treasury 30-tahun turun 2 basis poin menjadi diperdagangkan pada 3,224%. Di awal sesi, 10-tahun turun di bawah 3,1%. Hasil bergerak berbanding terbalik dengan harga.

Pergerakan itu terjadi setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kepada Kongres bahwa bank sentral AS “berkomitmen kuat” untuk mendinginkan tingkat inflasi yang melonjak. Pelaku pasar semakin khawatir bahwa pengetatan moneter yang agresif dapat menyebabkan ekonomi terbesar dunia itu mengalami resesi.

Pekan lalu, The Fed menaikkan suku bunga acuan dana sebesar 75 basis poin, kenaikan terbesar sejak 1994, tetapi diperkirakan pengetatan agresif bisa berarti memberikan tekanan lebih lanjut pada pertumbuhan.

Beberapa bank di Wall Street meningkatkan peluang mereka untuk resesi minggu ini. UBS meningkatkan kemungkinan resesi menjadi 69%, menunjuk pada laporan yang lemah di perumahan, produksi industri dan barang modal.

Citigroup menunjukkan penurunan belanja konsumen yang bisa membuat soft landing lebih sulit bagi Federal Reserve, meningkatkan kemungkinan resesi menjadi 50%.

Goldman Sachs mengatakan kemungkinan penurunan “lebih tinggi dan lebih banyak beban” daripada sebelumnya, meningkatkan kemungkinan resesi AS menjadi 30%, naik dari 15%, selama tahun depan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, imbal hasil Treasury AS akan mencermati hasil pidato ketua The Fed Jerome Powell, yang jika memberikan sinyal kenaikan suku bunga agresif, dapat menekan imbal hasil Treasury AS.